Resolusi atau Sebuah Mimpi?

Target dalam hidupku.

Umur 24 menikah

Umur 27 pengusaha

Umur 30 punya rumah?

Advertisements

Tak kan lagi semarah itu. Maafkan ayah Nak

Selasa, 16 oktober 2018. Ini jadi hari saya lepas kontrol emosi ke anak saya. Ini hari ketiga dia sakit sariawan di bibir dan pipi dalam sebelah kanan. Sudah dua hari susah makan dan minum. Ditambah rewelnya. Dan lagi harus minum obat tb paru setiap pagi. Ini yg bikin tambah pusing. Anakku ini pinter cari alesan biar gak minum obat. Mulai dari mau muntah, perih, nunggu baik dulu, tunggu sebentar dan lain2. Dan segala cara diusahain biar bisa minum obat. Soalnya obat ini harus diminum pas bangun tidur san sebelum makan. Kalau belum minum obat ini bakalan tambah lama lagi makannya. Ditambah sariawan makin susah makannya. Saking kasihannya karena lihat badannya udah kurus lemes. Tapi susah diatur. Saya ngerti emang perih. Tapi kan harus makan. Dan ketika disuruh minum obat susah banget sampai alasan ini itu dan di coba sampai mau muntah2. Dan beneran jadi muntah. Saya emosi banget. Ada mobil2an dia di depan saya tendang. Masih alesan lagi saya injak mobilnya sampai hancur. Dan akhirnya dia mau minum obat tapi harus pindah tempat dan saya gak boleh lihat. 

Dan hari berlanjut. Alhamdulillahnya siang harinya udah gak panas. Menjelang sore. Anakku ini baru makan cuma dikiittt banget. Saking khawatirnya lagi akhirnya dibujuk lagi. Karena udah keliatan lemes dan kurus banget. Tiap ditawarin makan apa aja dia gak mau malah pura-pura mau muntah dan muntah beneran. Dalam pikiran duh itu makanan yg td cuma dikit aja udah keluar lagi. Dan untuk kedua kalinya saya marah dengan nada tinggi. 

Tapi seketika saya langsung sadar, saya bersikap terlalu berlebihan. Saya bersihkan tangan anak saya. Saya sangat kasian. Dia sampai bergetar tangannya sambil nangis. Mungkin dia takut. Langsung saya teringat ketika kecil dulu dimarahin ayah saya sampai ditendang. Dan akhirnya hubungan kami gak begitu baik untuk waktu yg sangat lama. Saya gak mau kejadian serupa terulang. Dan benar. Anak saya mulai jaga jarak dengan saya. 

Bukannya mau bersikap kasar. Itu cuma bentuk kasih sayang yg terlalu berlebihan. Gak mau sesuatu yg buruk terjadi. Melihat kondisi yg udah lemes karena kurang makan udah dua hari. Tp susah diatur. Ya tapi apapun alesannya. Saya tetap salah. Dan sampai saat ini kalau teebayang ketika anak saya nangis sambil tangannya bergetar. Saya selalu menyesal. 

Alhamdulillahnya anak saya sudah sembuh sekarang. Dan udah bisa minum dan makan dengan normal lagi. Terimakasih untuk Allah SWT yg memberikan jalan dengan memperlihatkan iklan obat sariawan yg gak perih untuk anak anak. Dan dr situ peelahan penyakitnya sembuh. Dan ketika cek up penyakit tb parunya ke eumah sakit. Ternyata anak saya terkena virus flu singapura. Jadi bukan sariawan biasa. 

Sebagai informasi anakku ini baeu berusia 3 tahun 3 bulan. Dia terkena penyakit tb paru dr bulan agustus. Dan pengobatannya selama 6 bulan dan harus minum obat setiap pagi setiap hari dan tidak boleh terlewat. Kalau engga harus balik l

Tak kan lagi semarah itu. Maafkan ayah Nak

Selasa, 16 oktober 2018. Ini jadi hari saya lepas kontrol emosi ke anak saya. Ini hari ketiga dia sakit sariawan di bibir dan pipi dalam sebelah kanan. Sudah dua hari susah makan dan minum. Ditambah rewelnya. Dan lagi harus minum obat tb paru setiap pagi. Ini yg bikin tambah pusing. Anakku ini pinter cari alesan biar gak minum obat. Mulai dari mau muntah, perih, nunggu baik dulu, tunggu sebentar dan lain2. Dan segala cara diusahain biar bisa minum obat. Soalnya obat ini harus diminum pas bangun tidur san sebelum makan. Kalau belum minum obat ini bakalan tambah lama lagi makannya. Ditambah sariawan makin susah makannya. Saking kasihannya karena lihat badannya udah kurus lemes. Tapi susah diatur. Saya ngerti emang perih. Tapi kan harus makan. Dan ketika disuruh minum obat susah banget sampai alasan ini itu dan di coba sampai mau muntah2. Dan beneran jadi muntah. Saya emosi banget. Ada mobil2an dia di depan saya tendang. Masih alesan lagi saya injak mobilnya sampai hancur. Dan akhirnya dia mau minum obat tapi harus pindah tempat dan saya gak boleh lihat. 

Dan hari berlanjut. Alhamdulillahnya siang harinya udah gak panas. Menjelang sore. Anakku ini baru makan cuma dikiittt banget. Saking khawatirnya lagi akhirnya dibujuk lagi. Karena udah keliatan lemes dan kurus banget. Tiap ditawarin makan apa aja dia gak mau malah pura-pura mau muntah dan muntah beneran. Dalam pikiran duh itu makanan yg td cuma dikit aja udah keluar lagi. Dan untuk kedua kalinya saya marah dengan nada tinggi. 

Tapi seketika saya langsung sadar, saya bersikap terlalu berlebihan. Saya bersihkan tangan anak saya. Saya sangat kasian. Dia sampai bergetar tangannya sambil nangis. Mungkin dia takut. Langsung saya teringat ketika kecil dulu dimarahin ayah saya sampai ditendang. Dan akhirnya hubungan kami gak begitu baik untuk waktu yg sangat lama. Saya gak mau kejadian serupa terulang. Dan benar. Anak saya mulai jaga jarak dengan saya. 

Bukannya mau bersikap kasar. Itu cuma bentuk kasih sayang yg terlalu berlebihan. Gak mau sesuatu yg buruk terjadi. Melihat kondisi yg udah lemes karena kurang makan udah dua hari. Tp susah diatur. Ya tapi apapun alesannya. Saya tetap salah. Dan sampai saat ini kalau teebayang ketika anak saya nangis sambil tangannya bergetar. Saya selalu menyesal. 

Alhamdulillahnya anak saya sudah sembuh sekarang. Dan udah bisa minum dan makan dengan normal lagi. Terimakasih untuk Allah SWT yg memberikan jalan dengan memperlihatkan iklan obat sariawan yg gak perih untuk anak anak. Dan dr situ peelahan penyakitnya sembuh. Dan ketika cek up penyakit tb parunya ke eumah sakit. Ternyata anak saya terkena virus flu singapura. Jadi bukan sariawan biasa. 

Sebagai informasi anakku ini baeu berusia 3 tahun 3 bulan. Dia terkena penyakit tb paru dr bulan agustus. Dan pengobatannya selama 6 bulan dan harus minum obat setiap pagi setiap hari dan tidak boleh terlewat. Kalau engga harus balik l

The best team in my life

Februari 2011 adalah sejarah dalam hidupku yang paling berkesan dalam kehidupan karir kerjaku. 

Selepas kontrak 2 tahun di sebuah pabrik dikawasan cibitung pada tahun 2010. Saya menganggur hampir setengah tahun. Karena frustasi dan ingin cepat kerja lagi akhirnya saya minta bantuan teman sekolah yang jadi admin gudang di sebuah restoran. Sayangnya lowongan hanya ada untuk waiter. Sebuah pekerjaan berat buat seorang introvert selertiku. Karena kepepet ya ambil sajalah. Akhirnya saya ditempatkan di outlet yg ada di mall parijs van java. Outlet ini termasuk outlet di bandung yg paling kecil pendapatan perbulannya. Diantara ourlet2 kami di mall yg lain. Tapi satu hal yg bagus disini semuanya kompak. Kompak dalam hal meningkatkan omset outlet. Selogan kami “esok pasti lebih baik”. Itu selalu kami ucapkan ketika toko mau tutup Setiap hari. Saya diterima dibulan november 2010. Dan kami berusaha menerima orderan semalam apapun itu. Demi meningkatkan outlet. Sebulan dua bulan saya masih belajar menyesuaikan. Dan mencari tahu kenapa tim bagus gini tapi omset kecil. Pada bulan ketiga dan keempat barulah ketahuan kenapa omsetnya kecil. Pertama ada masalah di sistem push order, dimana setiap waiter wajib mempush produk yg di targetkan agar terjual. Tapi salahnya produk yg di targerkan untuk di push adalah yg kurang laku atau mau kadaluarsa. Dimana customer yg datang gak cuma customer lama yg pernah beli. Masih banyak juga customer baru. Dan ingat. Rasa membawa pada sebuah penilaian yg general ketika kita baru kesebuah restoran. Ketika pertama kali kita datang terus kita di rekomendasikan makanan yg tidak enak. Maka gak enaklah semua makan di resto tersebut. Dari situ saya sudah tidak lagi memperdulikan target push yg dikasih supervisorku. Dan memfokuskan pengenalan produk favorit dan yg paling enak kesetiap pengunjung yg datang. Menjadi seorang dengan pemikiran yg berbeda mungkin akan membawa perubahan  Dan hasilnya diluar dugaan. Customer2 yg saya layanin pasti order lagi untuk dibungkus. Dan ternyata masih banyak pula yg belum tahu menu favorit di restoran saya. Akhirnya mereka datang lagi untuk membeli lagi menu favorit plus nyobain menu yg lainnya. Pada akhirnya malah terjadi sebuah keseimbangan yg tidak disengaja. Saya fokus jual menu favorit dan paling enak. Teman saya jual produk yg kurang laku dan mau expired. Sehingga perputaran makan in dan out menjadi stabil dan mengurangi jumlah expired. 

Puncaknya bulan februari, ketika customer langganan bertambah. Dan orderan meningkat di tambah semangat team untuk mencapai target, semalam apapun orderan masuk selalu diterima dengan senang sambil bilang “esok lebih baik” dan pada tanggal 27 februari sehari sebelum februari berakhir. Target itupun tercapai. Pada saat closing semuanya berteriak “TARGEEEEETTTT”, bahkan ass spv sampai berkaca2. Gimana tidak ourlet yg selama ini dipandang sebelah mata. Karena jadi outlet penghasil paling rendah pada bulan itu menjadi satu2nya ourlet yg target dan mencapai omset terbesar. 

Ini luar biasa buat saya, merasakan euforianya mencapai target. Kebahagiaannya mencapai target. Menjadikan yg kecil menjadi besar. Ini target termanis yg pernah saya rasakan. Berjuang Bersama2 dalam sebuah team. Saya bangga pernah satu team dengan kalian. Terimakasih atas pengalaman hidup yg luar biasa. A Heri, A Adi, A Deny, A Tatang, Tantan dan dian. Kalian Luar biasa.

“Semoga hari esok kalian jadi lebih baik” 

Salam dari si Bungsu yg merindukan kalian.